Author: Kay Arikunto Editor: Herlina Sitorus Illustrator: Rita Agustina & Susy Suzanna Translator: Rini Lasman Proofreader: Dameria Damayanti Origin: Kalimantan

Di pondok kecil di tepi hutan, hiduplah seorang pemuda bersama ibunya. Mereka bekerja mengumpulkan kayu bakar. Saat lelah, Ibu Alun akan menghibur anaknya. Ibu bernyanyi dan bermain sampek yang terbuat dari kayu borneo. Alun belatih tekun agar dapat memainkan sampek. Hingga akhirnya, jemari Alun lincah, mahir memetik senar sampek yang mirip dengan gitar tersebut.

“Ukiran dan warna cat sampek ini bagus sekali, Bunda,” kagum Alun. “Nada-nadanya juga terdengar indah.”

Saat Alun bermain keluar rumah, dia membawa sampek miliknya. Biasanya Alun mengajak seekor belalang peliharaannya. Alun mengikat kaki belalang itu dengan tali agar ia tidak terbang jauh. Alun senang bermain ke taman yang letaknya di samping Istana Kayu. Jaraknya memang jauh dan harus menembus hutan. Taman yang indah itu rimbun dengan aneka pohon buah yang bisa dipetik.

Alun suka mengibur pengunjung taman. Pengunjung yang senang mendengarkan sampek,  memberi uang koin untuknya. Dengan gembira, Alun pulang ke rumah dan membeli makanan untuk ibunya.

Suatu hari, ada seorang gadis kecil yang kagum pada permainan sampek Alun. Gadis kecil itu terus saja mendengarkan nada-nada dari sampek Alun hingga sore hari. Alun menghampiri si gadis kecil dan menyapanya.

“Adik cantik, tidakkah kamu ingin pulang?” tanya Alun.

“Rumahku di dekat sini, Kak,” jawab gadis kecil. “Aku ingin sekali bisa bermain sampek. Maukah engkau mengajariku?”

Alun mengangguk dan mulai mengajari gadis kecil itu cara bermain sampek.

Ternyata ada seorang Raja baik hati yang melihat kebaikan Alun. Raja memberi hadiah sebuah stoples untuk Alun.

“Terima kasih, Tuan Raja. Stoples ini akan jadi kandang belalangku. Tapi, rumahku sangat jauh. Rasanya sulit membawa sampek dan stoples bersamaan. Bolehkan aku menitipkan stoples ini? Esok aku akan mengambilnya kembali,” tanya Alun.

“Silakan, Alun. Taruhlah stoples itu dekat pohon pisang,” jawab Raja.

Keesokan harinya, saat Alun kembali ke pohon pisang dia terkejut. Stoples itu sudah terguling dan pecah. Di dekatnya berdiri seekor ayam jantan. Ayam itu mematuk belalang kesayangannya. Akhirnya Alun kembali ke taman dan memainkan sampek dengan nada sedih.

Mendengar alunan nada sampek, Raja pun datang mendekati. Raja merasa bersalah dan meminta maaf karena ayam itu miliknya. Dengan senang hati Alun memaafkan Raja.

“Ambillah ayam itu sebagai pengganti belalangmu.” pinta Raja.

Alun kembali menitipkan ayam itu dan memasukkannya ke kandang dekat pohon mangga.

Keesokan harinya, saat kembali ke kandang, ayam itu lepas dari pegangan Alun. Setelah keliling mencari, Alun berhasil menemukan ayam itu dekat lumpung padi. Namun sayang, ayamnya sudah mati. Di samping ayam tergeletak sebatang anak lesung. Alat itu biasanya digunakan untuk menumbuk padi.

Alun kembali ke taman dan bermain sampek. Mendengar alunan sampek yang sedih, Raja meminta maaf. Rupanya, seorang pembantu istana melempar anak lesung ke arah ayam milik Alun. Dia takut bila ayam merusak dan memakan padi di lumbung.

“Ambilah anak lesung itu sebagai pengganti ayammu.” pinta Raja.

Alun kembali menitipkan anak lesung itu dan meletakkannya di dekat pohon nangka.

Keesokan harinya, Alun mendapati anak lesungnya sudah patah jadi dua. Rupanya, semalam buah nangka jatuh menimpa anak lesung. Alun sedih, karena tidak bisa memberikan anak lesung untuk ibunya.
Sama seperti kemarin, mendengar alunan sampek yang sedih, Raja datang menenemui Alun. Dia kembali meminta maaf karena pohon nangka miliknya sudah merusak anak lesung Alung.

“Ambillah buah nangka itu sebagai pengganti anak lesungmu.” pinta Raja.

Alun kembali menitipkan nangka dan menaruhnya dekat dapur istana.

Keesokan harinya, Alun kembali ke dapur istana. Alun mendapati buah nangka itu sudah habis terkupas. Rupanya semalam, Putri Raja mengupas nangka dan menghidangkan untuk seluruh penghuni istana.

“Maafkan kami karena tidak sengaja memakan nangka milikmu.” ujar Raja yang tiba-tiba saja muncul dari arah belakang. Kali ini Raja tidak sendiri, dia ditemani oleh putrinya.

Betapa terkejutnya Alun, saat melihat paras Putri Raja. Rupanya dia adalah gadis kecil yang pernah belajar bermain sampek. Gadis itu semakin cantik karena mengenakan gaun kerajaan.

“Alun yang baik, ajari terus putriku bermain sampek.” ujar Raja. “Di dekat Istana Kayu, aku sudah membuatkan tempat tinggal untukmu. Ajaklah ibumu untuk tinggal di sana.”

Kali ini, sampek Alun mengalun riang. Alun tersenyum gembira dan menerima tawaran Raja dengan penuh sukacita.

Dua puluh tahun kemudian, Alun berjodoh dengan Putri Raja. Sejak Alun memimpin Istana Kayu yang megah, kedamaian dirasakan oleh penduduknya. Alunan sampek borneo yang indah, selalu dimainkan oleh para penghuni istana.

This post is also available in English.

Share this on...
Share on FacebookTweet about this on TwitterShare on Google+

Leave a Reply