Author: Aksa Ahmad Editor: Bambang Irwanto Illustrator: Errizqi Dwi Cahyo Translator: Proofreader: Origin: Nusa Tenggara Barat (NTB)

Di pagi yang cerah dan sejuk, Putri Ndori terlihat sibuk menyiram bunga di halaman gubuknya yang terletak di lembah Desa Keli. Sesekali putri berparas cantik itu tersenyum ramah sambil bercengkerama dengan bunga-bunga dan kupu-kupu yang hinggap di bunganya.

Tiba-tiba Putri Ndori terkejut. Tanpa mengucapkan salam, seorang laki-laki berwajah domba masuk begitu saja ke halaman gubuknya. Lalu dengan lancang, laki-laki berwajah domba itu memetik, dan menghirup aroma sekuntum bunga milik Putri Ndori. Tentu saja Putri Ndori tak suka dengan perbuatan laki-laki itu.

“Siapakah Tuan ini? Darimana Tuan berasal?” tanya Putri Ndori sambil menyembunyikan wajahnya di balik rambutnya yang panjang dan hitam.

Laki-laki asing itu tak menjawab pertanyaan Putri Ndori. Ia malah tersenyum, menahan geli melihat ulah Putri Ndori yang menurutnya lucu. Laki-laki itu malah memuji kecantikan Putri Ndori, dan rajin merawat bunga.

“Saya ingin melamar, Putri! Bersediakah Putri menjadi istri saya?” tanya laki-laki berwajah domba itu.

Putri Ndori sangat terkaget. Ia tak percaya pada yang didengarnya. Ini tak mungkin. Yang benar saja. Masa aku mau diperistri oleh lelaki berwajah domba, ucap Putri Ndori dalam hati.

“Maaf, saya tidak bersedia,” tentu saja Putri Ndori menolak lamaran laki-laki berwajah domba itu.

Laki-laki berwajah domba itu terus merayu Putri Ndori. Namun Putri Ndori tetap menolaknya. Akhirnya, laki-laki berwajah domba itu menjadi marah.

“Demi leluhur, aku bersumpah, akan membuat negeri putri ini kering kerontang!” ucap laki-laki berwajah domba itu sebelum meninggalkan Putri Ndori.

Putri Ndori terkejut. Badannya gemetaran, karena cemas dan ketakutan. Putri Ndori takut ucapan laki-laki berwajah domba itu menjadi kenyataan.
***
Waktu terus bergulir. Benar saja. Negeri Putri Ndori yang semula melimpah air, perlahan menyusut, lalu mengering dan tandus. Air telaga yang berada di sebelah gubuk pun ikut kering. Padahal air telaga itu yang biasa Putri Ndori pakai untuk menyiram bunga-bungany yang kini sudah kering kerontang. Para penduduk gelisah. Mereka saling mengeluh dan melaporkan kepada Putri Ndori, selaku putri dari Due Parafu.

“Bagaimana ini, Putri? Bagaimana kita bisa bertahan hidup kalau kita terus-terusan dilanda kekeringan? Kita tidak memiliki air. Bahkan untuk sekadar mencuci muka, kita tak punya,” keluh salah satu penduduk.

Putri Ndori merasa prihatin. Ia sedih melihat dan mendengar keluh kesah penduduk. Putri Ndori merasa berdosa. Gara-gara ia yang menolak lamaran laki-laki asing berwajah domba itu, penduduk harus ikut-ikutan merasakan akibat dari sumpah itu.

Malamnya Putri Ndori tidak bisa tidur. Ia terus memikirkan cara, bagaimana mengakhiri kekeringan di negerinya. Apa yang harus aku lakukan, ya? tanya Putri Ndori dalam hati.

Keesokan hari, Putri Ndori mengumpulkan penduduk. Ia memerintahkan penduduk untuk bergotong royong menggali sumur. Awalnya para penduduk tidak mau. Mereka menganggap ide Putri Ndori itu mustahil.

“Yang benar saja? masa ada sumber air di tengah kekeringan seperti ini?” ucap seorang penduduk.

“Tolong percaya padaku,” ujar Putri Ndori meyakinkan.

Akhirnya, warga pun mau menggalikan sumur itu. Putri Ndori juga memanggil ibu-ibu memanjatkan doa-doa untuk kelancaran proses penggalian sumur di bawah pohon Ara.

Ajaib. Begitu selesai digali, sumur itu mengeluarkan air yang jernih dan deras. Penduduk bersorak riang dan terharu. Anak-anak bertelanjang dada juga ikutan bersorak. Mereka menyoraki nama Putri Ndori. Warga pun sepakat memberi nama untuk sumur itu, Temba Ndori[1], sesuai nama Putri Ndori, yang kemudian menjadi sumber air buat mereka satu-satunya.

***

Pagi itu, Putri Ndori duduk menganyam tikar di balai bambu depan gubuknya. Tiba-tiba seorang wanita muda datang dengan terburu-buru. Ia memanggil Putri Ndori dengan terengah-engah.

“Ada apa?” tanya Putri Ndori heran.

“Saya mendapat kabar , kalau aki-laki yang Putri tolak lamarannya dulu, nanti sore akan menikah dengan putri dari Parafu Doro Langgiri,” cerita wanita muda itu.

Putri Ndori tak percaya. Ia malah menertawakan Putri Parafu Doro Langgiri yang menurutnya tidak pandai memilih suami. Tapi karena penasaran, sore harinya Putri Ndori diam-diam menghadiri pesta pernikahan itu. Ia memakai tudung tembe nggoli[2]. Dari kabar yang tersebar, rencananya pesta pernikahan itu digelar selama seminggu itu.

Sesampainya di sana, Putri Ndori sangat terkejut. Ia sangat tak percaya. Benarkah lelaki yang bersanding di pelaminan adalah laki-laki berwajah domba yang datang melamarnya dulu. Tapi sekarang laki-laki berwajah domba itu sangat tampan, berwibawa, dan sangat serasi dengan pengantin wanita. Ternyata, lelaki yang dulu menyamar dengan wajah domba itu adalah putra dari Parafu La Kedo, penguasa di puncak La Kedo.

Putri sangat sedih dan kecewa. Ia pulang sambil menangis tersedu-sedu. kemudian tiba-tiba Putri Ndori membisu, lalu lenyap atau menjelma entah jadi apa. Maka, di bukit tempat Putri Ndori membisu itu, orang-orang menamakannya Doro Mpongi[3].

[1] Temba Ndori: Sumur si Putri Ndori
[2] Tembe Nggoli: Sarung tenun khas Bima, NTB
[3] Doro Mpongi: Bukit Bisu

Share this on...
Share on FacebookTweet about this on TwitterShare on Google+

Leave a Reply